before i was a mom

2




Before I was a Mom
I made and ate hot meals.
I had unstained clothing.
I had quiet conversations on the phone.

Before I was a Mom,
I slept as late as I wanted
And never worried about how late I got into bed.
I brushed my hair and my teeth everyday.

Before I was Mom
I cleaned my house each day.
I never tripped over toys or forgot words of lullabies.

Before I was a Mom
I didn't worry whether or not my plants were poisonous.
I never thought about immunizations.

Before I was a Mom
I had never been puked on
Pooped on
Spit on
Chewed on
Peed on
Or pinched by tiny fingers

Before I was a Mom
I had complete control of:
My thoughts
My body
And my mind.
I slept all night.

Before I was a Mom
I never held down a screaming child
So that doctors could do tests
Or give shots.
I never looked into teary eyes and cried.
I never got gloriously happy over a simple grin.
I never sat up late hours at night watching a baby sleep.

Before I was a Mom
I never held a sleeping baby just because I didn't want to put it down.
I never felt my heart break into a million pieces
When I couldn't stop the hurt.
I never knew that something so small
Could affect my life so much.
I never knew that I could love someone so much.
I never knew I would love being a Mom.

Before I was a Mom
I didn't know the feeling of having my heart outside my body.
I didn't know how special it could feel to feed a hungry baby.
I didn't know that bond between a Mother and her child.
I didn't know that something so small
Could make me feel so important.

Before I was a Mom
I had never gotten up in the middle of the night every 10 minutes to make sure all was okay
I had never known the warmth
The joy
The love
The heartache
The wonder
Or the satisfaction of being a Mom.

I didn't know I was capable of feeling so much before I was a Mom.

Perjuangan ASI

2

si Langit bentar lagi udah 6 bulan. Ya ampun cepet banget yaa.. perasaan baru kmrn ngelahirin dia ~_~

Langit udah bisa guling-guling ke sana kemari. meleng dikit aja udah ngegeledak di lantai deh (nangis hiks hiks)... udah pinter ngoceh juga, tapi kalo aku perhatiin sih ini anak kayaknya tipe pendiem deh kaya emaknya. tiap dibacain buku selalu perhatian sama gambar-gambarnya. semoga besok suka baca buku kaya emak-bapaknya ya Mas.

Nah menjelang 6 bulan ini aku udah excited aja masalah MPASI nya dia. heboh browsing ke sana sini tentang MPASI, trus pake metode apa, peralatan apa aja, resep2nya gimana, cara masaknya gimana, dll... Tapi yang paling penting sih Langit kudu lulus ASI exclusive dulu...

ini dia nih yang perlu direview. Dulu saat sebelum melahirkan, aku udah bertekad banget buat ngasih ASI full.. Dan alhamdulillah sampai hari ini Langit belum sampe minum sufor, meskipun aku pernah kecolongan si Langit diminumin sesendok teh sama eyang utinya (hiks.....). Nah dari sejak lahir juga aku udah mulai nyetok ASI tuh, sampe semangat sewa freezer segala dan beli botol exUC seabreg abreg. tapi ternyata di saat-saat ini nih aku baru menyadari ada hal yang seharusnya ga aku lakukan, yaitu: santai.
waktu masih cuti hamil, aku santai banget nyetok ASIPnya. sehari cuma sekali dua kali mompa. apalagi ketika stok udah menginjak angka 100 botol. waduh itu aku jumawa bener. bahkan pernah beberapa hari ga mompa. padahal justru saat-saat itulah yang kritikal utk nyetok. harusnya aku mompa sebanyak2nya, terutama saat Langit mengalami growspurt tuh.
saat mulai ngantor, aku udah mulai rajin pumping lagi sih. sehari tiga kali. tapi di sinilah kesalahanku yang kedua. saat awal-awal masuk kantor, produksi ASIku sedang sangat banyak, tp aku ga mengimbangi dengan banyaknya frekuensi mompa.  tiap hari aku hampir selalu tekor. keluar 7 botol tapi masuk hanya 5 botol. aku jumawa karena aku merasa stok ASIPku masih banyak. frekuensi memompa yang biasa saja, dengan kuantitas minum Langit semakin banyak dan stok yang setiap hari diambil terus menerus membuat aku sadar saat Langit udah 5 bulan bahwa stokku menipis. saat itulah aku baru meningkatkan frekuensi memompa, padahal produksi ASI sudah ga sebanyak dulu.

dududuud,,, penyesalan selalu datang terlambat. makanya nih tips penting untuk para ibu yang mau nyetok ASIP, rajin2lah dipompa saat produksi ASI masih banjir dan melimpah. karena ga selamanya produksimu akan sebanyak itu. produksi ASI bisa saja menurun kapan saja, we never know. jangan sampe kejar tayang, karena kejar tayang rawan stress dan stress ga bagus untuk produksi ASI.

well, sekarang aku udah pumping 5 kali sehari dengan stok yang kian menipis tapi semoga masih bisa mengantar Langit untuk lulus ASI exclusive. karena etape selanjutnya sudah menanti: MPASI.

fighting!!!

Salman Langit Alfatih

6

Alhamdulillah, Alloh akhirnya memberikan amanah berupa seorang lelaki kecil dalam keluarga kecilku ini.

We call him Langit. Salman Langit Alfatih



Bagi seorang yang takut akan darah dan jarum suntik, melahirkan itu mungkin suatu peristiwa yang sangat menakutkan dan mengerikan bagiku. Makanya dulu sempat shock waktu pertama kali tahu bahwa aku hamil. Pada awal masa kehamilan, aku masih santai karena alhamdulillahnya diberi kemudahan berupa kelancaran kehamilan tanpa mual, muntah, dan segala keluhan hamil lainnya. Selain itu aku merasa santai karena merasa masih punya 9 bulan untuk mempersiapkan mental dalam menjalani proses persalinan nanti.

Tapi ternyata 9 bulan itu cepet banget. Siapa sangka bahwa Langit pengen keluar saat masih umur 37 minggu?. Hari itu hari Sabtu, 14 September 2013. Jadwal kontrol rutin ke dokter kandungan. Sehari sebelumnya aku emang sempet flek, tapi tanpa disertai rasa mules. Alhasil aku santai saja dan malah sibuk beres2in buku di rumah (yang menurut siberuang merupakan pekerjaan yang cukup berat sehingga jadi pemicu Langit untuk lahir lebih cepat). Hari Sabtu saat kontrol, aku pun ngomong ke dokternya bahwa aku udah flek. Akhirnya dicek dalam (haduh, ini merupakan hal yang aku takutin karena banyak yang bilang kalo cek dalem itu sakit, dan ternyata emang bener :| )

Ternyata sama dokternya dibilang kalo aku udah pembukaan 5. Perkiraan sore itu juga sudah lahir. O_o

Oh. My. God.

Aku baru cuti dari kantor seminggu. Rencananya selama masa cuti itu aku pengen maksimalin senam hamil dan latihan relaksasi supaya kuat fisik dan mental. Tapi aku baru senam hamil 3 kali dan setiap latihan relaksasi pun aku selalu ketiduran -_- aku merasa belom punya persiapan fisik apapun untuk menghadapi persalinan sore itu. >,<

Akhirnya karena dinyatakan sudah bukaan 5 tapi aku belum merasa mules sama sekali, aku memutuskan untuk ikut senam hamil aja. Tapi kata susternya ga boleh -_- takut kenapa-kenapa, aku disarankan buat langsung masuk kamar perawatan aja. Selama di kamar perawatan, aku ngerajut dan jalan-jalan berharap mulesnya segera datang (sebenernya aku heran dengan kekalemanku waktu itu, karena siberuang sendiri justru yang panik nelponin orang tua dan mertua buat pada dateng nemenin aku). Jam 12 siang baru deh tuh kerasa mules-mules yang datang rutin 5 menit sekali. Aku ajak jalan kaki terus, tapi jam 1 siang udah ga kuat jalan kaki, aku pun tiduran sambil berharap bisa tidur trus bangun-bangun udah bukaan 9 gitu, tapi ternyata ga bisa tidur karena mulesnya makin lama makin hebat, hiks.

Tiap jam, suster datang buat cek dalam, bukaan makin bertambah hingga jam 3 sore akhirnya diputuskan buat masuk ke ruang tindakan. Aku udah ga kepikiran apa2 lagi karena mulesnya udah sering banget, sampe guling-guling di kasur. Waktu masuk ruang persalinan, aku dicek dalem lagi dan katanya udah bukaan 8, susternya bilang masih 2 jam lagi buat nunggu bukaan lengkap. Oh. My. God, rasanya ga percaya kalo aku harus bertahan selama itu karena mulesnya udah ga tertahan lagiiii >,< eh ga berapa lama kemudian dicek ternyata udah bukaan lengkap dan aku udah dibolehin ngeden. Ngeden lah aku dengan sekuat tenaga. Semua ilmu pernapasan yang didapet selama senam hamil ternyata berguna banget, ilmu relaksasi waktu ikut hypnobirthing juga berguna banget. 4 kali ngeden, akhirnya Langit lahir pukul 15.55 WIB. 

Dulu aku mikirnya proses yang paling menyakitkan itu adalah ketika kepala bayi melewati vagina karena kupikir itu kepala bayi kan gede gitu ngelewatin saluran yang sempit pasti sakit banget. Ternyata aku salah. Proses yang menurutku paling berat adalah ketika rasanya udah pengen ngeden ngeluarin bebebnya, tapi masih belom boleh karena bukaan belom lengkap. Haduh itu rasanya pengen nyakar-nyakar bidan yang galak itu -_- tapi setelah bebeb lahir dengan sempurna dan melewati proses episiotomi yang ternyata ngga kerasa itu, rasanya udah SUPERPLONG banget. Udah lupa semua rasa mules yang daritadi menyerang, apalagi waktu bebeb udah ditaruh di dadaku. Meskipun bersimbah darah, tapi aku terharu karena akhirnya bertemu dengan makhluk yang selama 37 minggu menendang-nendang perutku dan menemaniku kemanapun aku pergi.

Meskipun rasa-rasa ngilu juga waktu dijahit sama dokter, tapi secara mengejutkan aku ngga histeris (padahal biasanya liat jarum suntik aja udah nangis). It's all because of him, Langitku. :))) Terima kasih untuk siberuang yang dengan gagah berani mau nemenin proses persalinan dari awal sampai akhir tanpa rasa takut :*

Jadi sekarang aku sedang menjalani gimana menjadi seorang newmom yang rempong tiap malem harus siap sedia kapanpun dia minta minum atau pipis atau pupup, rempong pompa ASI dan nyetok ASIP buat persiapan sebelum masuk kantor, rempong cuci popok, rempong gendong kemana-mana kalo lagi rewel. Tapi aku sangat menikmatinya dan rasanya menyenangkan sekali <3 p="">
Ternyata punya anak itu amazing sekali :)

n.b. Terima kaish untuk RS Buah Hati Ciputat atas layanannya yang memuaskan :)

c.u.r.h.a.t

9

Duh,
Rasanya kalau ngga dikatakan mengeluh, salah juga ya. Karena memang aku sedang mengeluh, padahal sebenernya ngga boleh :(
Tapi biar, 


Rasanya capek banget. Kalau ngga inget sama tujuan-tujuan di masa depan, rasanya udah ngga kuat lagi kerja dan kuliah sampai malam. Dalam angan-angan, pengennya seharian aja terus di rumah, baca buku, masak buat suami, bersih-bersih. Sedih rasanya ngga bisa maksimal layanin suami. Tiap motongin sayuran dan bumbu di tengah malam abis kuliah, dia masih bantuin aku ngerebus air buat mandi. Ngga ngeluh juga walaupun dia yang belanja sayur tiap subuh, atau misalnya aku sedang benar-benar capek sehingga ngga sempet bikinin masakan. Ngga protes walaupun aku masaknya cuma tumis dan lauk gorengan aja. Atau ngga komplain karena aku jarang bersih-bersih rumah. 


Konsekuensi yang harus kutanggung dengan bekerja dan kuliah tiap hari ini lama-lama jadi serasa ngga tertahankan. Selain aku jadi sering ngantuk di kantor, kurang bisa fokus, badan kerasa capek, aku juga jadi mikirin suami. Duh, aku harusnya bisa ngelayanin dia dengan lebih baik. Makanya, walaupun pulang kuliah rasanya mata udah bener-bener ngga bisa dikompromi, aku masih belain ngeracikin bumbu dan sayuran buat dimasak besok pagi. Biar suami tetep bisa makan masakan rumahan. 


Aku suka sedih aja, waktu ku ketemu sama suami itu sedikit. Iya aku tahu, ada beribu pasangan di luar sana yang mungkin sedang LDR yang bahkan ketemu sama suaminya aja cuma 6 bulan sekali. Tapi tetep aja rasanya nyesek, kalau sampe di rumah, cuma sempet ngobrol bentar, trus suami tidur duluan sedangkan aku masih beres-beres dan nyiapin masakan. Paginya, suami bangun duluan, pergi belanja, trus mandi, bantuin aku masak bentar, trus langsung berangkat ke kantor. Kebersamaan aku dan suami cuma waktu tidur dan waktu boncengan berangkat ke kantor. 


Duh, aku sedih banget. Aku pengen nyium tangan suami kalau dia pulang dari kantor, udah nyiapin masakan dan ngerebusin air panas buat mandi. Nyiapin baju gantinya. Nyuciin dan nyetrikain bajunya dia, ngga dilaundryin seperti selama ini. Maaf ya, suamiku. 


Malam Januari

2

Andai
huruf dan spasi, koma,
tanda tanya ? dan senyum :)
serta titik.


Saling berbicara
akan hilangnya wujud mereka
dari layar berpendar,
dalam malam berangin

mereka akan maklum
mungkin hanya tersenyum
muram lamun

"wujudku hanya beralih ke udara,
tempat pikiranmu melayang rendah
dengan gelembung-gelembung abuabu
aku tahu,
spasi dan koma, tahu
tanda tanya dan senyum mengadu,
titik bersatu,
kamu lagi rindu"

seiring reragunya jemari menekan sederetan nomor panjang,
dengan angka depan 0 dan belakang 3
yang terhapal di luar kepala
lalu terhapus satusatu

hapus.hapus.hapus.

nomor-nomor, kata-kata, aksara-aksara
tak terkirim dalam pesan.

hanya menguar bersama dinginnya angin,
malam Januari.