Masih gerimis di lembah Tidar

Gerimis dan mendung tak henti memayungi langit kota ku,
Magelang..

Kota yg kecil,
dengan bukit Tidar tepat dtengahnya.. Konon, Oleh orang2 dkatakan bhwa bukit Tidar adlh pakunya pulau Jawa.. Apapun sebutannya, bagiku, hidup di lembah Tidar adalah karunia yg tak terkira..

Orang2nya ramah, tanah nya subur, senyum yg khas, logat jawa yg kental, dan suhunya yg dingin, membuatku rindu pada tempat ini, lebih dr yg ku kira..

Setelah hampir 1,5 tahun ak meninggalkannya, magelang tak banyak berubah, kota yg bahkan hanya punya 1 gdung bioskop, dan bhkn mall pun ga ada, tp ada suatu eksotisme yg memikatku, yg membuat kilasan2 dr masa laluku, semua.. Ada dan tjd di kota kecilku ini..

Sore ini masih hujan,, ak belum beranjak dr tmpat tidurku sejak pagi..
Selain krn enggan menanggalkan selimut krn saking dinginnya, bdanku juga agak meriang, perlu bbrp hari bradaptasi sejak 2 hari kepulanganku dr metropolitan..

Suara dan rintik hujan dr jendela kamarku, mengantarkanku pada deja vu..
Tentang semua kebodohan, kekonyolan dan keluguan masa kcilku..

Smua kesan yg muncul dr memori itu, rasanya kini bgtu jauh, sangat jauh.. Antara ingin dan tidak ingin kembali..

Ah, tp siapa yg bisa kembali k masa lalu?
Seperti hujan, yg ga akan naik ke atas, kembali pada mendung yg menjatuhkannya..

Tp smua perasaan ini, membuat suatu sensasi aneh, rasanya spt tiba2 brtemu lg dengan mantan pacar yg sudah lama sekali tdk prnh brsua..

Hmm.. Hujan masih mengguyur kota kecilku yg indah..
Yg tak banyak berubah, tak sperti diriku..

2kata temen-temen: