Labels:

Penolakan itu seperti martil. Sebuah martil bisa menghancurkan kaca tapi juga bisa menempa besi menjadi bentuk yang lebih baik.

tergantung Anda sebagai kaca atau sebagai besi??

--sanny. siutao.com


waktu itu gag sengaja browsing2 di mbah google.. eh malah nemuin kata2 ini.. kayanya ngena banget.,.. heheh.. mumpung lagi di warnet, sekalian nulis ajah, sekalian belajar ngetik juga.. (dari jaman SD belom lancar ngetiknya...)


kita pasti pernah merasakan penolakan kan, apalagi penolakan karena fisik, kurang cantik lah, kurang ganteng, kurang tinggi, item, banyak jerawat, bisulan, (hhaaajhhhaha..kok aku banget.. haghagahagahga)
nah, penolakan yang terjadi dengan alesan fisik ini sebenernya hal yang wajar, gag cuma kalian yang jelek2 yang pernah ngalamin, yang canik2 n cakep2 juga pernah terserang rasa minder kok.. dan kalo menurutku itu wajar sebagai suatu akibat dari sifat manusia yang selalu ingin tampil sempurna.. (padahal manusia kan ga ada yang sempurna)

jadi kalo suatu saat kalian mengalami penolakan karena alesan fisik, cuek aja, yah walopun juga ga boong kalo dibilang sakit hati, tapi ya mau gimaan lagi, pilihan kan ada di tangan kita nih, kita mau minder trus terpuruk dan malah mneutup diri juga boleh kok, tapi jangan salahkan kalo keadaan penolakan itu akan terus menerus kamu alamin.
atau kamu juga bisa dengan cuek aja menerima penolakan itu.. toh orang yang nolak juga gag sempurna2 amat, emangnya dia Tuhan yang berhak menjelek2an makhlukNya, Tuhan aja gag gitu..
penolakan itu justru membuatmu sadar kalo kamu bisa menambah potensimu di bidang lain selain fisik, misalnya meningkatkan pesona kepribadianmu yang kadang malah lebih ampuh dari pesona fisik, atau paling ngga sedkit memperbaiki fisikmu dengan cara mandi 2x sehari... (hhahahha..emang biasanya gag mandi ya??)

yah. pointnya adalah, seperti quote diatas...

Penolakan itu seperti martil. Sebuah martil bisa menghancurkan kaca tapi juga bisa menempa besi menjadi bentuk yang lebih baik.

tergantung Anda sebagai kaca atau sebagai besi??

0kata temen-temen: