perjalanan pengorbanan pantat

Labels:

selama dua hari kemaren nyempetin (baca: dipaksa) buat liburan ke Cilegon, kota industri di ujung banten.. Aku agak deg-degan soalnya dipaksa nginep sama beruang (something big yang bisa bergerak dan melolong.. hahahha) padahal statusku baru seorang calon menantu.. (cie....)
akhirnya tanpa tahu malu aku bersedia untuk nginep di rumah keluarga besar nya..

haru sabtunya kita berangkat sekitar jam setengah 8, molor 2,5 jam dari yang dijadwalkan gara2 aku dan siberuang sama2 bangun kesiangan.. hahha..
then, menggunakan sepeda motornya yang berwarna merah muda, kita berjalan ke barat..(hayah...) pas awal2 perjalanan sih enak, walopun niat mau ngebut terhalang oleh macetnya lalu lontas, tapi lumayan lah, eh begitu udah nyampe di bagian2 Tangerang agak sonoan, tuh jalan raya udah mulai gag bersahabat, banyak banget bolong2 dan gronjal2.. (????) udah gitu banyak bgt para pengguna jalan yang sempet membuat beruang melolong.. untung ada sapi yang selalu mengelus2 perutnya biar sabar.. (mengingatkan dia bahwa dia punya 21 nyawa--20 miliknya dan 1 milikku--untuk dibawa ke Cilegon dengan selamat sampe Cilegon)

singkat cerita setelah melewati seribu lembah dan mendaki bukit... kita sampailah di Cilegon .. begitu turun dari motor langsung pantat serasa mati rasa, dan kaki gag kuasa menahan berat tubuh ini.. lemes banget deh pokoknya.. apalagi si beruang, aku yang bonceng aja capek bgt.. karena melihat raut kelelahan-pucat-lapar kami, akhirnya si ibu menyuruh kami unuk tidur.. (di tempat yang terpisah ya tentunya)

setelah berjam-jam meuaskan diri mengeluarkan iler--aku engga loh yha..-- kita decided to go to the beach, pantai Kelapa tujuh.. suatu bagian dari pantai merak juga sebenernya. yah... dengan berat hati harus kurelakan pantat ini untuk menunggangi si merah marun lagi.. hiks. hiks..
kita melewati jalan2 cilegon yang cukup lebar, banyak dihiasi pohon disana sini, dan perlu diketahui juga bahwa Cilegon adalah kota tempta Krakatau steel berada, selain itu juga banyak pabrik2 kimia ada di sekitar kawasan industri ini. jadi, ga heran kalau masih banyak lahan kosong, banyak hutan--untuk mengurangi polusi akibat asap pabrik--dan selama perjalanan kami saingan sama truk2 gede gitu..

ga ada 1 jam kita udah nyampe di pantai kelapa tujuh. kalomenurutku, walopun ga pernah ke papua, tapi suasana di sini kaya papua yang diceritain temenku, bahwa bukit bisa saja bersanding dnegan damai dengan lautan di klembahnya.. lengkap deh bagi adventurer, kalo mau ke gunung ayo, ke laut nyebur aja.. hahaha

kita sempet bermain2 air sebentar di pinggir laut, karena Sapi takut and gag bisa renang, dan beruang takut ingin kembali ke habitat aslinya sebagai beruang laut, alhasil kita hanya duduk di pinggir pantai yang sayangnya cukup kotor itu.. karena deket sama pelabuhan merak jadi ga heran pemandangan lautnya dipenuhi sama kapal2 gede gitu.. niatnya si mau liat sunset,, tapi eh tapi mataharinya tertutup awan laknat (upssss)... sedih sih.. tapi its oke lah.. then kami pulang...

malam itu aku jadi nginep di rumah calon mertua, (amiiinnn) yahh.. padahal kata leluhur, hal kaya begono ga bisa ditolerir.. kan harusnya emang belom boleh... tapi apa boleh buat, si beruang gag kuat kalo harus memanaskan pantat lagi malam itu juga...

dan malam setelah kepulangan kami ke jakarta, pantat ini berontak, minta diistirahatkan.. oh pantatku sayang pantatku malang, 2 hari kedepan kayanya kamu harus tidur lebih banyak.. (hahaha... alasan untuk menghalalkan kemalasan)

2kata temen-temen: