resensi FIKSI

Labels:




udah lama sebenernya pengen nulis resensi film ini tapi lupa terus...
pertama liat film ini aku kurang tertarik sm ni film, walopun ada si Ladya Cherill nya yang aku suka sejak dia maen di AADC. tapi akhirnya waktu film ini cuma bertengger sebentar banget di 21, akhirnya aku urung nonton

nah waktu denger ni film menang FFI 2008 ya kalo gag salah, wah jadi penasaran banget kaya apa ni film kok bisa menang, apa jangan2 kaya si Ekskul yang malah jadi perdebatan karena banyak pihak yang gag setuju kalo ni film menang..

singkat cerita akhirnya aku ntn ni film.
dan bintang 5 ku anugerahkan buat film ini. bisa dibilang menurutku biaya pembuatan film ini sangat rendah soalnya gag ada adegan2 action yang butuh banyak biaya. lagijuga pembuatannya ada di sebuah rumah susun kumuh gitu..
kabarnya pembuatannya aja cyman 18 hari

tokoh utamanya jelas si Ladya Cherill, dengan lawan mainnya si Donny Alamsyah, yang juga pernah maen di video klipnya Andra and the Bacbone "Hitamku". Kinaryosih juga turut ambil bagian dalam film ini, dia berperan sbg Renta, cewenya Bari (Donny).

Ladya (Alisha) ini ceritanya adalah seorang anak tunggal dari seorang konglomerat yang kurang perhatian dari ortunya. selain itu, dia juga agak psycho gitu gara2nya dia menyaksikan ibunya bunuh diri di depan dia sendiri. makanya kalo aku bilang si ni anak rada2 sakit jiwa gitu.
kelihatan dari raut mukanya yang SANGAT DATAR dan dia ga pernah nunjukin emosi nya secara langsung..

suatu hari dia melihat BAri dan langsung terobsesi sama si cowo macho ini. karena merasa terkungkung di rumah istananya, akhirnya dia kabur aja lantas mengikuti BAri hidup di sebelah kamar di rumah susun.

cerita pun berlanjut ketika Alisha diajak jalan2 sm bari, dikenalin lingkungan rumah susunnya, lantai demi lantai. dari situ Alisha belajar banyak bahwa kehidupan di rumah susun sangatlah beragam, kita bisa melihat berbagai macam dan jenis manusia hidup dan tinggal di satu atap.

nah, semenjak Alisha tinggal di rusun itu, banyak kejadian aneh muncul, kaya pembunuhan yang berturut2, selain itu hubungan Bari sma renta pacarnya pun terancam putus gara2nya ALisha yang tadinya gag pernah ngrasain sex pun menggoda Bari buat nge-sex sama dia (bahkan sampe ketagihan..! hha)
cerita semakin mendekati klimaks saat Bari mulai menjauh dari Alisha dan memilih buat tobat, Alisah kan jadi gag terima tuh, jadinya dia nyekap si renta dan endingnya Alishanya bunuh diri dengan lompat dari lantai 9 rusun itu.


ternyata alasan di balik semua perbuatan Alisha yang jahat dan psycho itu adalah dari kumpulan cerpen milik Bari. Bari pernah bilang sama ALisha,"aku bingung bagaimana mengakhiri cerita ku ini"

dan Alisha pun memberikan ending buat bari.. hal ini terbukti setelah kejadian itu, novel Bari pun laku keras..


menurutku ni film keren abis. walopun gag laku di pasaran tapi justru di situlah seninya. dari pembunuhan psikopat, dari masalah psikologi rumah susun, sampai perwajahan para tokoh yang menurutku dalem, apalagi ni film minim dialog.( that adding the value of its power).

pengambilan gambarnya juga ga murahan kok, acting pemainnya oke2 juga..
kalo menurutku ni film emang pantes menang FFi, walopun sutradaranya masih pemula, tapi karena didukung sama kerja keras dan skenario bikinan mas joko Anwar si pembuat Pintu Terlarang, gag nyesel bgt nonton film ini..

yang belom nonton, beli Cdnya yah.. yang asli tapi....




0kata temen-temen: