road to kota budaya

Labels:

hai..hai..hai..

kali ini aku mau posting tentang liburanku ke jogja..

waktu itu temen2ku heran,, karena aku tiba2 berkemas menuju jogja.. padahal hari itu masih hari efektif kuliah.. yap, aku meluangkan waktu khusus 2 hari ke jogja,,

alesannya waktu itu, :

  1. aku udah dipesenin tiket sama siberuang
  2. dipaksa ikut sama beruang buat nemenin dia kondanganke tempat temennya.
  3. stress karena udah suntuk kuliah...

so.. meluncurlah kita menuju jogja.... menggunakan kereta senja, kita berangkat dari stasiun senen, rencananya mau naek kereta bisnis, biar agak nyaman (just imagine if you decide to go with an economic train.. huft..)

but.. ternyata bisnis ga jauh beda sama kereta ekonomi.. the differences i just the price! You still could buy drink or food from asongan, and still met people who lay down in the floor.. its horrible, right? Padahal mereka membayar tiket dengan harga yang sama dengan yang mendapatkan tempat duduk = Rp 110.000,00. ada yang tidur deket kamar mandi( bisa bayangin pesingnya kaya gimana..) atau tidur sepanjang jalan gerbong.. but, itu adalah kenyataan yang emang biasa dihadapi sama penumpang kereta... aku aja yang baru tahu.. huftt.. really horrible..

(sayang aku ga sempet ambil fotonya..)

Pagi harinya, sampailah aku dan siberuang di jogja.. udaranya bener2 bikin menggigil.. tapi udara dingin ga bikin orang2 putus asa dari mencari rezeki.. buktinya masih banyak aja yang nawarin becak, ojek, ataupun taksi ke penumpang yang baru dateng.. cari duit emang susah, right??

Ceritapun berlanjut...Skip..skip..skip...

Setelah selesai kondangan,, aku pun melanglang buana keliling jogja.. ceritaya mau wisata kuliner niggghh... di ajak siberuangbuat nyicipin yang namanya SATE KUDA. Kabarnya, makan sate kuda ini bisa menyebabkan panas di tubuh, dan bisa juga buat obat penyakit... satu lagi : makan sate kuda bisa bikin h*rny!! Hahaha.. itu sih siberuang yang bilang...









Daging kuda ga jauh beda sih sama daging ayam, cuman lebih alot aja…dan itu tadi,, bikin panas tubuh…oya,, harganya aktu itu satu porsi Rp10.000. yah.. benar harga jogja = murah.

Next destination is ES CAMPUR PK (don’t make another meaning of this name, guys!) Unfortunately I forgot to take the picture.. es buahnya si biasa aja.. cuman lariissss bgt.. ga tahu enaknya dimana.. waktu aku beli aja yang antri udah buanyakkk.. kalo menurutku yang bikin laris karena uniknya, yaitu ada buah sawonya.. secara aku udah lama bgt ga makan sawo.. jadi berasa nostalgi(L)a… ahahhaa..

Setelah kenyang di siang harinya, malem hari di jogja yang sangat dingin itu, kita pengen cari kuliner yang lumayan anget2 gitu… meluncurlah kita ke warung MBAK SHASHA.. warung inimemiliki konsep yang sama dengan konsepnya SS (spesial sambal). Disana disediain macem2 sambal khas orang jawa…


Itu gambar macem2 sambel yang disediain.. aku lupa namanya apa aja.. soalnya aku ga begitu suka sama sambell..

Nahh.. yang bikin aku betah di warung ini adalah, karena suasananya yang dibuat remang.. bukan apa, tapi penerangan dengan lilin dan obor cukup membuat cozy dan nyaman buat makan berdua..

Selain itu tata letak warungnya juga bagus.. didesain emang khas jawa, jadi dindingnya pun dari gedheg dan ada tempat lesehan, udah gitu ada patung2 nya lagi…. Eksotis..

Ini hasil perang aku sama si beruang.. semua makanan udah ludes dibabat.. nikmat sih..

Yang bikin agak mengurangi kenikmatan disana ni yah,, walopun harganya cukup murah dengan masakan yang lumayan nikmat (beruang pun memuji rasa gudeg dan ayam gorengnya yang lezat), adalah pesanan minumanku. Sengaja aku pesen wedang sekoteng. Buat yang belom tahu sekoteng tu apa, adalah sebuah minuman yang agak2 mirip sama minuman jahe tapi di dalemnya dikasih smacam kayu manis.. jadi rasanya agak beda… sbenernya aku sendiri belom pernah ngrasain gimana wedang sekoteng yang asli.. karena dari kecil cuma dibikinin sama ibuk yang instant.

So.. malem itu pesenlah aku wedang sekoteng seperti yang tercantum di menu.. didorong oleh rasa penasaran kepada rasanya yang asli.. tapi ternyata… jreng..jreng..jrengg.. setelah dihidangkan.. yang kudapat adalah wedang sekoteng instant alias yang sering dibikinin ibukku dari bungkus sachet itu… ahaha.. kecewa…

Dan perjalanan ke jogja pun usai sudah.. sebelum pulangke Jakarta sempat mampir ke pasar bringharjo buat belanja baju…











Sedang mencoba baju di bringharjo

Oya,.,, sedikit bocoran.. kalo di bringharjo pakailah BAHASA JAWA!!yapp.. gag usah sok gaya2an pake bahasa jakarte segala.. kagak kepake disana.. yang ada kamu cuma dikira turis domestic dan alhasil harga2 yang kamu dapet bakal jauh lebih mahal dari aslinya.. kalo kamu ga bisa bahasa jawa, kuliah dulu di STAN.. ahahaha… kidding.. I mean, just let ur friend came along with u to accompany you buy everything u need, and let him or her do supply-and-demand things to you…

Oya.. kalo ke jogja jangan lupa juga mampir ke kios dagadu yang asli!!

mengenang masa ketika masih jadi tukang becak.. ahaha.. (gotcha..! di depan galeri UGD ada becak imut nan kecil....)

kios dagadu bisa ditemuin di amplas (ambarukmo plasa) atau bisa juga di jalan apa ya .. lupa.. pokoknya judulnya UGD (Unit Gawat dagadu).. hehe.. they’re all so unique.. and u wont believe how fantastic their creativity is…

walopun hrganya cukup mahal, tapi kualitasnya ga mengecewakan kok guys….

Dan akhirnya perjalanan ke jogja pun harus di akhiri… kembali menaiki kereta bisnis.. kita meluncur menuju j-town.. good bye jogja.. we’ll visit you again, more frequently than you can imagine!! Ahahahaha……


0kata temen-temen: