Catatan acak

Labels: ,



**

ada satu kejadian yg mungkin lucu. Pas aku lg di plasma (plasa mahasiswa) dan dalam keadaan yg ckup serius krn waktu itu ak lg ada smacam rapat, tiba2 di belakang kdengeran ada suara ribut2. Bayangkan keadaan ini:
seekor kucing dengan ponsel dimulutnya. Ada yang aneh? Belum.
Kmudian Kucing itu lari dg kcepatan 100km/jam (ok, ini cuma ngarang) pkoknya cepet aja. Dan hape itu terantuk2 (i mean, bener2 ter banting2) di sepanjang jalan, and then pemilik hape malang itu ngejar2 tanpa hasil diblkg. Kalo jadi org itu mgkn aku udah yg desperate bgt kali. First, krn ak geli sm kucing. Belum dalam tahap takut si, but its freaking me out to touch its dirty hair. Second, u couldn't run faster than a cat who was frightened, right?.
akhirnya kita malah sibuk ngelihatin tuh orang ngejar2 kucing dan ga konsen ke rapat lagi..
untung, si kucing itu akhirnya menjatuhkan hape tsb dan pemiliknya pun berseru gembira..
it's lil bit absurd.

**

aku bukannya sok2an alim atau sok pinter dan lalu seenaknya menghakimi orang lain yang kebetulan melakukan hal yang tidak sama dan sesuai denganku. lets say, aku hanya bilang apa yang aku pikirin, its not a judge or something dan omonganku bukanlah dasar untuk menentukan benar atau salahnya sesuatu.

ini tenang budaya. maaf kalau ada SARA di sini, bukan bermaksud apa2 kok. bahwa kemaren aku menemukan kenyataan yang sebenernya bagiku bisa dibilang cukup..err...menggelikan. aku kebetulan lagi ada jadwal ngajar privat sore itu, dan hari sudah semakin sore ketika aku nyampe di rumah muridku. aku sadar aku belom melaksanakan kewajiban ku sore ini, shalat. tapi, ternyata butuh waktu lebih lama dari yang kuperkirakan. dan semua itu bukan karena aku saking khusuknya berdoa, tapi karena lama mencari mukena. butuh sekitar satu jam untuk menemukan mukena keluarga itu (padahal aku cuma butuh 1 aja, g banyak kan?). aku cuma mikir, udah kebiasaan dari kecil mungkin ya, *thanks God aku dibesarkan dengan cukup baik oleh orang tuaku* bahwa mukena adalah salah satu hal yang paling mudah ditemukan di rumah, selain TV dan piring. padahal perempuan di keluargaku cuma 2 orang dan FYI, di tempat aku ngajar itu ada sekitar 6 perempuan.

aku cuma heran aja, karena itu diluar kebiasaan ku, ga lebih. ga berani mikir macem2 atau nebak2. yah, cuma heran.

*oh, perlukah pembukaan yang panjang di atas untuk cerita se-ga-penting ini??damn, ana*

**

aku..cewe yang cukup teledor dan kadang ga aware sama diri sendiri. ga, aku ga malu ngakuin ini... eniwei, hubungannya dengan notes acakku ini adalah, ketika aku naik angkot sepulang dari rumah tempat aku ngajar preview, aku iseng buka situs jejaring sosial *oh God, bahasanya* alias facebook. siapa sih yang ga kenal facebook?? damn,, pemiliknya pasti sekarang kaya banget.. penasaran apakah dia sekarang sudah jauh lebih kaya dari J.K rowling yah..??

stop ngelanturnya, guys, meneruskan kegiatan ber fb ku di angkot tadi, aku sampe ngga sadar kalau aku udah jauuuuhh melewati meeting point *can't help kelebay-an ku ni* tempat aku seharusnya bilang "kiri..!" ke sopirnya. God.... aku nyasar ga tahu kemana... tapi akhirnya emang aku bisa balik sih, dengan keadaan selamat. tidak sedramatisir kelihatannya kok.

yang aku heran kejadian nyasar kaya gini sering bgt aku alamin.. huft... payah

**

malem tadi iseng aku nonton (lagi) spiderman 2 yang diputer di bioskop tr*ns tv. as you know, sepanjang film itu banyak banget quotes2 yang keren2 dan cukup menginspirasi. salah satunya adegan ketika Peter Parkernya telat dateng kuliah, dia di jalan ketemu sama dosennya. dosennya baik, ga bakal marah2 kaya adegan2 sinetron Indonesia, tapi beliaunya berkata dengan tegas, kalau Peter Parker terus2an telat, nilainya turun, dan tugas skripsinya ga selesai2, maka bukan ga mungkin dosen tersebut bakal ga meluluskannya.

Peter Parker pun cuma bisa menarik napas dalam, dan tercenung. keadaan dia waktu itu emang lagi ga menguntungkan, dia sebagai superhero yang hidup miskin (ga kaya Batman yang bergelimang harta) dan mesti nyari kerja buat dapet duit. udah gitu masih harus ngurusin tugas2 kuliahnya.

adegan itu sempet freeze bentar di ingetan aku, dan membuatku berpikir, "itu kan risikonya spiderman.. dia udah jadi superhero, dan mau ga mau itu yang harus dia hadepin". ok, itu cuma film. tapi kesimpulanku sendiri barusan malah membuatku malu.

oh, jadi itu masalahnya. selama ini mungkin aku kurang bisa menjalankan tugas2 ku baik sbg mahasiswa ataupun sebagai individu, cewe, organisator, ataupun menjadi seorang anak. dan itulah alesannya, aku ga bisa bertanggung jawab terhadap sesuatu yang padahal itu adalah pilihanku sendiri.

apapun yang udah kita pilih, kita memilih ga cuma dengan keuntungan yang bakal diperoleh, tapi juga dengan risiko dibelakangnya. misalnya aja kita udah milih untuk menjadi seorang artis pemain sinetron, fine. tapi kamu juga harus konsekuen dengan risikonya, misalnya harus rela begadang sampe pagi buat syuting atau ga bisa bebas keluar kemana2 karena dikerubuti penggemar.

Peter Parker udah memilih takdirnya sendiri sebagai seorang superhero. dia ga bisa terus nyalahin orang lain karena kemudian akibatnya dia kesusahan ngejar kuliahnya. atau bahkan dia ga bisa menjadikan superhero sebagai alesan dia ga bisa ngikutin kuliah dengan baik kan..??

**

pagi ini aku dan temen2ku yang tergabung dalam Panitia Wisuda STAN 2009, meluangkan waktu khsuus 1 hari full untuk pergi ke puspitek(pusat penelitian ilmu pengetahuan dan teknologi) serpong. tempt nya di serpong, alamatnya googling aja deh ntar ya, guys.. buat yang belum pernah kesana, ni tempatnya cocok banget buat kalian yang udah stuck nyari tempat buat outbond atau permainan team. aku sendiri belum menjelajah ke seluruh areanya ada apa aja, tapi sejauh yang aku tahu, di tempat ini tuh hijauuuuuuu banget.. banyak pohon disana sini.. kiri kanan... kulihat saja.. banyak pohon cemara... hahahha.. ga dink, kidding. maksutnya, disini tuh masih hijau dan subur dan sejuk dan jauh dari polusi. bukan berarti lokasinya di remote area loh ya... deket sama pusat kota kok...

daaann... yang pengen aku ceritain adalah saat perjalanan ke sana. kita sewa kopaja. maklum, penghematan anggaran yang terbatas. its okay, mahasiswa STAN udah biasa prihatin --tapi ga nolak kalo diberi lebih.. (LOL). eh.. kejadian kesasar kembali mnimpa kopaja yang kutumpangi. *aku heran, kenapa ya aku sering banget naik kendaraan yang kesasar?? apa salahku??*

saat udah masuk jalan tol, kita harusnya mengarah ke jalan yang ada papan penunjuk SERPONG. tapi dengan gagah beraninya, si sopir kopajanya malah membelok tajam ke kiri yang berpenunjuk jalan BSD PAMULANG. emang ga beda jauh sih, toh BSD is Bumi SERPONG Damai. tapiiiiiii helllooooo.. kita kan ga mau kesana!! then kita muteeeerrr lagi ke bintaro lagi, masuk tol lagi, keluar tol, trus masuk lagi..

kita pun udah mencak2, soalnya sopir sama krnetnya tuh malah berantem adu mulut sendiri.. gimana kita ga puyeng th. kalo si sopirnya ilfill trus mengutuk kita macem2 dan kemudian kopajanya dijrumusin ke jurang kan ga lucu *lelucon ini emang ga lucu, ga usah ketawa*. akhirnya setelah bersitegang *najoong, daritadi bahasanya ginian* kita pun sampai di area puspitek. tapii belum sampe di meeting point seluruh panitianya... nahhh kita pun muter2 nyari2 lokasi kumpulnya dimana, trus kepala rombonganku juga udah telpon sama orang yang udah duluan nyampek disananya. ehh...malah keterangannya sama sekali ga jelas.. "aku juga ga tahu ini daerah apa namanya.."
doeeennggggg!!!

setelah kembali perang mulut antara si sopir dan kernetnya, akhirnya kita sampai di lokasi dengan selamat, sehat wal afiat.

kayanya, aku harus menadi kembang tujuh rupa atau baca2 yasin dulu mungkin ya, sebelum memutuskan untuk menaiki kendaraan umum ataupun sebelum pergi kemana2 lagi. biar kejadian kesasar tadi adalah kejadian terakhir nyasar2nya aku di dunia perkopaja2an. *halah*

0kata temen-temen: