am i drama queen?

Labels: , ,



Aku inget dulu aku ternyata drama queen banget.

waktu SMP, aku pernah tuh punya pacar *gilee tuh sebenernya jaman segitu kelas 1 smp udah pacaran*. Nah, ternyata aku melakukan kesalahan besar sehingga dia ninggalin aku tanpa kesan baik-baik. Kalo dipikir-pikir dulu emang aku kejem banget deh, tapi dulu aku ngga nyadar kalo ternyata aku sekejem itu. Yah, you know lah, im with my teenage soul yang random dan unpredictable ituu..

Tapi setelah kejadian itu aku jadi sering ngalamun-ngalamun ngga jelas. Kadang kalo misalnya lagi ada kegiatan nginep di sekolah, entah LDKS atau Pesantren Kilat, or apalah, yang pasti aku bakal mengharap ada momen-momen bagus yang secara ngga sengaja bakal ngedeketin kita berdua lagi.

Misalnya lagi nyalain kembang api nih, kadang aku suka mengkhayal ngga jelas biar bisa berdiri di samping dia, trus tiba-tiba suasana jadi cuman milik berdua, yang lainnya cuman blur aja *lu kata komik apa bisa di blur* trus kita ngomong dengan gaya bicara dewasa *oh.. cant help my imagination*, trus saling tanya"hai, apa kabar" dengan suara rendah dan tenang. Then aku cuman natap dia, kami saling diem, tapi kami saling tahu maksud masing-masing. Dan keesokan harinya kami udah deket lagi kaya dulu.

But, damn it Ana, itu cuman imajinasi!! Dan lucunya sampe sekarang kuliah aku belom pernah nemuin hal-hal se so sweet itu, ya momen yang ngga pas lah, atau hal-hal yang aku khayalin itu juga ngga pernah terjadi. Hahaha. Lucu ya dulu aku bisa segitu dramanya. Dan sejak saat itu aku jadi ngga percaya lagi sama keindahan cerita-cerita di komik atau di novel chicklit-chicklit itu, aku 100% yakin kalau ada adegan-adegan kaya gitu, itu pasti khayalan si penulis yang juga pengen ngalamin momen kaya gitu tapi ngga pernah kesampaian, yah, just like me.

Hahaaha, bilang aku sirik, tapi kalu emang ada, coba ceritain sama aku.

eniwei, hubunganku sama mantanku akhirnya membaik juga setelah ada kejadian drama ngga penting, konyol dan kekanak-kanakan yang sangat jauh dari khayalan yang aku bayangin. Tapi syukurlah akhirnya kami berdua baikan juga. Walaupun ngga bisa balikan kaya dulu lagi, because he's already have a girlfiriend, and me too. Tapi aku ngga nyesel sih, walaupun kalo lagi kumat jahilnya kadang aku sms dia atau nge wall cuman buat iseng dan goda-godain aja.


p.s Semoga dia ngga baca posting ini. amin.


1 kata temen-temen: