kehilangan ATM

Labels: , ,


Baru-baru ini aku sempet kehilangan kartu ATM ku. Ngga tahu gimana ceritanya, tahu-tahu kartu mahapenting itu udah ngga ada di tempat biasanya dia berada. Jantung ni rasanya udah kecepatan 100km/jam kali rasanya. Angka-angka yang ada di tabungan mendadak berasa sangat penting untuk diingat.  But PANIC is not a term i need in this situation. Langsung aku call operator bank tempatku nabung dan dengan cara yang santun dan ramah dan tidak ribet, operator cowo itu menjelaskan bahwa nomor rekeningku sudah terblokir berdasarkan laporanku dan yang paling penting memberi tahuku bahwa isi tabungan masih sama seperti awal. Alhambdulillah.

Short story short, aku dateng ke kantor cabang pembantu bank di deket kost dan laporan tentang ATMku yang ilang. Maunya sih pake nomor yang lama gitu tapi kata mbaknya prosesnya bisa lama, bisa nyampe satu bulan. Akhirnya aku milih nomor baru aja, milihnya kaya milih kartu perdana gitu, so aku milih yang nomor cantik :)

Eh, ternyata proses pemindahbukuan itu membutuhkan surat keterangan kehilangan dari kantor polisi. Fyuh. Mana ngga ada siberuang lagi buat anter-anter kan. Ribet sendiri deh akhirnya naik-naik angkot berkali-kali.Sampai di kantor polisi, aku bilang sama petugasnya kalau mau urus surat kehilangan. Aku sama sekali ngga tahu prosedurnya apaan, tapi untungnya ada ibu-ibu yang antri sebelum aku dan dia ngga bawa apa-apa, ya cuman bawa diri sama keterangan ini itu; apa yang hilang, kapan ilangnya, dimana ilangnya, dan bla..bla..bla gitu deh.. trus polisinya langsung ngetik dan langsung jadi deh tuh surat keterangan hilangnya. *sambil mikir, oh cuman gini doank caranya*.

Nah, ini dia. Di akhir proses jadinya surat, aku liat si Ibu nyelipin duit 20 ribuan. Buset, "BAYAR" ya ternyata ??. Setelah ibu itu selesai, langsung aku dilayanin dengan proses yang sama. Dengan muka innocent dan ngga ngerasa bersalah, aku cuma mengucapkan terima kasih, senyum dan ngeloyor pergi--tanpa ngasih duit apapun. 

Aku ngga tahu ekspresi muka bapak itu gimana, atau dia ngebatin apa tentang aku, yang pasti bukan karena aku pelit dan ngga mau keluar uang buat bayar jasa tuh polisi. Kalau emang ada tulisan atau aturan secara resmi tentang tarif pembuatan surat keterangan hilang, aku bersedia bayar kok. Tapi maaf bukan dengan cara nyelipin secara sembunyi-sembunyi di balik tangan dan sang polisi juga nerima dengan sembunyi-sembunyi seperti itu. \Lagipula, tugas polisi kan mengayomi dan membantu masyarakat kan?

Ujung cerita, ATM ku yang baru udah jadi. Dan coba tebak, 2 minggu setelah itu, aku menemukan di bagian yang terselip di dompet, ada ATMku yang aku sangka sudah ilang itu. DAMN. Hahaha... 
 
p.s Pelajaran moral nomor 1 = cari tahu apakah ngurus surat keterangan kehilangan itu bayar atau engga.
      Pelajaran moral nomor 2 = cek dompet dg teliti sebelum menyatakan diri kehilangan sesuatu (terutama kehilangan harga diri :)
      Pelajaran moral nomor 3 = ngga semua polisi itu buruk, masih banyak yang baik. dan semoga kualitas polri kita lebih baik lagi.

0kata temen-temen: