the DEATH

Labels:



akhir-akhir ini aku dihantui oleh sebuah kata : mati.


Awalnya karena pas jalan pulang ke magelang, aku dapet kabar bahwa seorang temen SMP ku telah dipanggil oleh-Nya. Gara-garanya sakit demam berdarah plus tipes. Aku inget orang ini. Namanya Nur Rohman. Temen sekelas waktu kelas satu SMP dulu. Maaf, bukan bermaksud ngomongin beliau, tapi aku inget dulu beliau sering diejekin sama temen-temen--entah aku juga ikut2an atau engga--dan kelihatannya beliau sih santai-santai aja. dan aku percaya beliau adalah seorang teman yang sangat baik.

Rencananya, setelah sampai di magelang aku bakal ikut nganterin sampe di kuburan. Tapi nyatanya karena capek, aku ngga bisa ikut. Setelah kejadian ini sebenernya aku baik-baik aja, ngga ada sesuatu yang terlalu aku pikirin. Tapi ngga tahu kenapa kemaren waktu jalan pulang lagi ke Jakarta, ngga sengaja aku nemuin FB nya tuh temen SMP ku, trus aku liat-liat deh. Banyak banget wall dari temen-temennya, dan temen-temen SMP ku yang ngasih ucapan belasungkawa, dan ngasih doa-doa gitu. Ada beberapa yang dibales sama beliau--err..maksudnya adiknya almarhum yang make accountnya.. Aku malu sendiri, karena bahkan untuk nulis di wall nya aku ngga sanggup. Aku cuman berdoa dalam hati buat almarhum semoga amal ibadahnya di terima dan dosa-dosanya diampuni.

Sepanjang perjalanan aku jadi mikirin ini terus. aku ngebayangin gimana rasanya berada sendirian di dalam kubur, di tanya in malaikat yang bahkan bentukannya aja aku ngga tahu kaya apa --katanya sih ngeri banget. SENDIRIAN. Bayangin aja. Ngga ada orang tuamu yang biasanya ngedampingin kamu ketika kamu takut. Ngga ada temen-temen yang biasanya bersedia nemenin kamu pergi-pergi. bahkan ngga daa pacar yang janjinya bakal nemenin sampe mati. Yang nemenin cuman amal.Aku mikir, amalku aja ngga tahu sbeerapa besar untuk bisa menemaniku dan membuatku aman di alam antah berantah itu.

Aku ngga sanggup nerusin pikiranku, karena tahu sendiri waktu itu aku perjalanan Magelang-Jakarta sndirian naik bus, dan aku takut kalau tiba-tiba ajalku menjemput. Aku takut. Aku nyoba buat ngilangin perasaan takut ini dan pikiran-pikiran ngga sehat ini tapi aku ngga bisa nahan hingga akhirnya aku posting di sini. Bukannya aku takut mati karena ngga mau ninggalin dunia dan segala isinya. Aku takut mati, karena aku ngga tahu seberapa besar dan seberapa mengerikan hal yang akan aku hadapi SENDIRIAN di alam sana. Aku takut ngga mampu menanggungnya.

Boleh ngga sih aku takut mati? Aku sadar tubuh ini bukan milikki. Ini milik Tuhan yang cuman dititipin ke aku untuk dirawat. Jadi sewaktu-waktu ketika saatku sudah habis di dunia ini, aku harus ikhlas menyerahkan tubuhku kembali dan rohku dipanggil oleh-Nya. Tapi bagaimana jika bekalku belum cukup? sedangkan kesempatan hidup sampai detik ini yang masih diberikan Tuhan untukku malah ngga aku gunain untuk ngumpulin bekal? Setiap pikiran untuk melakukan amal baik, selalu ada aja bagian dari pikiran yang meracuni : NANTI AJA.

Ah, aku belum siap mati TUHAN. Masih banyak hutang-hutangku pada orang tuaku yang belum aku bayar. Masih banyak janji-janji yang belum aku laksanain. Masih banyak bekal yang mesti aku persiapkan, TUHAN. Maka bimbinglah aku TUHAN, tuntunlah aku ke jalan yang benar dan lurus, TUHAN. Agar suatu saat jika memang waktuku di dunia sudah habis dan aku harus menyerahkan kembali hati dan tubuh ini kepadaMU, aku sudah siap, TUHAN.

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Rahman (Pengasih) dan Maha Rahiim (Penyayang)
Segala puji bagi Allah, Tuhan alam semesta
Yang Maha Rahman (Pengasih) dan Maha Rahiim (Penyayang)
Raja/Penguasa di hari “ad-diin’ (pembalasan/kiamat)
Hanya padamu kami menyembah, dan hanya padamu kami memohon pertolongan
Tunjukkan kami “Shiraatal Mustaqiim” (Jalan Lurus)
Jalan yang penuh nikmat kepada mereka, bukan yang Engkau murkai pada mereka, bukan juga yang sesat

p.s untuk almarhum temanku, maaf karena aku masih punya banyak kesalahan padamu dan belum sempat meminta maaf. maaf juga ngga mengantarmu ke peristirahatanmu. semoga amal ibadahmy di terima dan perjalananmu  dilancarkan. amin

0kata temen-temen: