kenapa aku miskin?

Labels:


Ada kejadian yang cukup bikin aku takut sekaligus geleng-geleng kepala. Ceritanya waktu aku dan temenku pulang dari belanja-belanji, kami berdua naik angkot, dan kebetulan angkotnya sepi penumpang, cuman ada kami berdua dan si sopir. Di tengah kemcetan lalu lintas yang bener2 crowded itulah, angkot kita di naikin sama mas-mas bertato di kedua lengennya, trus kukunya juga dicat item-item, dan keliatan ada beberapa tindikan di telinganya. Aku pikir dia cuman naik gitu doank, eh ternyata malah ngomel-ngomel ngga jelas.

Kurang lebih sih dia ngoceh gini,

                      "Mbak-mbak yang baik, kita disini cuman mau ngomong bentar. Coba kita berpikir dikit, kenapa  orang-orang kaya kami ini selalu dipandang sebelah mata, kenapa nasib tidak berpihak pada kami sehingga kami tidak beruntung. Daripada saya nyopet atau ngrampok mendingan saya ngomong terus terang buat minta sedikit rejeki dari mbak-mbak ini."

Trus dia nadahin tangannya di depan kita tuh. Aku yang dari awal emang udah takut sama penampilannya udah keder aja gitu. Maunya sih ngga ngasih soalnya udah jengkel duluan, tapi karena melihat ada nada ancaman di kata-katanya tadi, ya udah deh aku keluarin seceng. Eh dianya bilang makasih aja engga. Malah mlengos dan ngomel-ngomel ngga jelas. Buset ya ni orang, sama aja kalo gitu kaya ngrampok donk, pikirku. Yah karena cuman seribu sih ya udah lah aku ikhlasin aja.

Yang jadi titik pikiranku adalah kata-katanya yang bilang "kenapa nasib tidak berpihak pada kami". Hmm,, kalau dipikir apa bener nasib tidak berpihak padanya. Aku inget kata dosenku Pak Satria hadi Lubis (i had wrote down here about his book) yang dia sadur dari Donald Trumph kalo ngga salah , "Kalau manusia lahir miskin itu bukan salah dia, tapi kalau manusia mati miskin itu 100% salah dia".

Jadi, kenapa orang itu menyalahkan nasib yang menjadikannya tidak mampu? Bukankah Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum sebelum kaum itu mengubah nasibnya sendiri? Siapa yang salah kalau dia kerjanya cuman minta-minta (bahkan lebih kasar dari pengemis pake kata-kata ancaman gitu), trus uang hasil minta-minta itu malah ia gunain buat nato tubuhnya biar orang-orang takut sama dia, atau bukannya mau su'udhon tapi misalnya hasil minta-mintanya cuman dia pake buat beli rokok atau minum atau hal-hal ngga penting lainnya. Apa kaya gitu bisa ngubah keadaan dia?

Kalau dia ngga mau dipandang sebelah mata, ya berusaha dong. Dan meminta-minta secara kasar di angkot-angkot atau di tempat umum itu bukan merupakan usaha kan? apalagi tubuhnya masih seger dan kuat dan sehat. Aku bakal lebih respek sama orang yang banting tulang jadi tukang gali atau tukang bangunan daripada cuman minta-minta kaya gitu?

Lalu kenapa dia masih bisa bertanya,"Mengapa nasib tidak berpihak pada kami?". Jawab aja sendiri.

4kata temen-temen: