are you smoker?

Labels:

 
Aku benci rokok. Paling ngga tahan sama bau dan asapnya kalau kehirup. Pasti batuk-batuk dan tenggorokan rasanya kering dan ngga enak. Tiap ada orang yang merokok dideketku, pasti aku langsung tegur kalau aku kenal sama orangnya, kalau ngga kenal biasanya cuman berani batuk-batuk kenceng dan kipas-kipas tanda ngga nyaman. hehe.
 
 Dalam keluargaku sendiri ngga ada yang merokok. Meskipun dulu kakekku perokok berat, namun aku sangat bersyukur ayahanda ku tercinta ngga ngerokok. Dan dalam memilih pasangan pun aku bakal menetapkan standar ngrokok-dan ngga ngerokok. Agak ekstrim sih, tapi itulah. Siapapun juga tahu kalau rokok tu beracun. Bahkan para perokok berat itu juga sangat hapal mungkin sama berbagai kandungan rokok yang berbahaya. Tapi mereka tetep aja secara sadar melakukannya. Parahnya, yang lebih berbahaya adalah asap yang dikeluarkannya. Orang yang ngga ngerokok pun bisa kena akibatnya cuman gara-gara keseringan menghirup asap rokok.

Pernah dulu waktu naik bus ekonomi non ac, aku duduk sebelah sama bapak-bapak yang ngerokok nonstop selama perjalanan. Belum lagi, depan kursiku juga kakek-kakek, udah batuk-batuk akut, tapi ngerokoknya juga nonstop. Mana asepnya kemana-mana lagi. Alhasil sepanjang perjalanan aku cuman bisa menutup hidung, batuk-batuk, mengutuk dalam hati dan di facebook & twitter, ngga lupa berdoa semoga aku ngga mati gara-gara kebanyakan ngirup asep rokok. Benci banget, abisnya aku juga ngga punya hak buat melarang mereka ngerokok, kan ngga ada larangan buat ngerokok di bus non AC. Sedih banget rasanya. 

Terus tadi waktu makan, aku juga ngeliat ada bapak-ibu dan anak yang lagi makan juga. Bapak-ibu nya itu dua-duanya lagi ngerokok. Ya Ampun,, emang mereka ngga mikir ya akibatnya buat anaknya yang masih kecil itu? Padahal menurut Komnas Pengendalian Tembakau mencatat konsumsi rokok keluarga miskin menyumbang 32.400 kematian balita per tahun di Indonesia.   
 
Perokok pasif mempunyai dua kali lebih untuk mendapat serangan kanker paru-paru dari pada yang merokok. Khusus bagi anak-anak dapat meningkatkan resiko untuk mendapatkan serangan ISPA dan gangguan paru-paru dimasa yang akan datang. Anak-anak dari anggota keluarga perokok lebih mudah dan lebih sering menderita gangguan pernafasan  dibanding anak-anak dan anggota keluarga yang bukan perokok.(sumber : http://infopuskesmas.com/kebiasaan-merokok-dalam-rumah-berpengaruh-dengan-penyakit-ispa-pada-balita.htlm.). Padahal kan orang tua harusnya menyediakan yang terbaik buat anaknya, tapi malah kaya gitu.. Daripada buat beli rokok kan mending duitnya ditabung buat pendidikan tuh anak kan...

Makanya, buat para perokok, kalo emang kalian mau ngerokok ya silakan, tapi TELEN SENDIRI ASEPNYA.

(pic taken from flickr)


0kata temen-temen: