Kecantikan hati

Labels: ,


~ Beauty is not in the face; beauty is a light in the heart. ~ 
                                                                                                                        Kahlil Gibran


Sebagai seorang cewe, normal dan wajar rasanya kalau aku suka memandang makhluk Tuhan yang bernama pria yang diciptakan indah. Tampan, cakep, kharismatik, dan macho, walaupun cuman ngelirik doang, pasti disempetin dah. Begitu juga dengan cowo, pasti suka ngeliatin cewe yang 'bening', ya kan? Itu semua kan fitrah dan normal.

Nah, dalam pengalaman-pengalaman yang aku dapetin selama 21 tahun hidup di dunia ini, aku ngambil kesimpulan bahwa muka bening belum tentu mencerminkan apa yang ada di dalem hati. Makanya dalam hal nyari pacar, aku sejujurnya ngga pernah mengukur si pria melalui tampangnya. Pernah ada yang bilang sama aku kalau prinsip yang aku pegang ini nonsense. Ngga mungkinlah kamu mengabaikan faktor fisik, sebaik-baiknya kamu, tetep aja fisik itu nomor satu yang pertama di lihat. Itu kata temenku pada suatu saat. Aku ngga menyangkal. Lha emang bener kan kalau fisik itu adalah hal pertama yang dilihat pada orang lain?. My point is, walaupun aku mungkin terkesan dengan penampilan fisik seorang cowo, belum tentu dia bisa dijadikan sebagai 'orang spesial'

Prinsip ini aku pegang sampai kini, dan terbukti emang, walaupun pacarku juga ngga bisa disebut sempurna dalam hal fisik, nyatanya aku bahagia sama dia, dan sangat nyaman jalan bareng sama dia. Pernah waktu SMA, aku kesengsem sama kakak kelas yang 'aduhai', surga banget deh kalau ngeliat wajahnya yang teduh dan penuh wibawa itu. Udah sampai dalam tahap ngebayangin kalau jadi pacarnya pula, haha.. biasalah gejolak masa SMA. Nah, setelah mengenal lebih jauh, aih.. ternyata ngga seindah yang aku bayangin. Bayangan tentangnya buru-buru aku hapus.

Pernah juga waktu itu aku ketemu sama ibu dari sahabat akrabku. Kebetulan beliau dulu pernah mergokin aku pacaran sama seorang cowo yang sekarang udah jadi mantanku.
Si Ibu : "Eh, mba Ana sekarang masih sama mas ****?" (beuh, ni ibu-ibu pengen tahu aja ya..batinku).
Aku    : "Udah engga bu. hehehe" *senyum kecut*
Si Ibu : "Wah, sayang ya. padahal kemarin ibu ketemu dia lho.. sekarang dia udah tambah ganteng! Sayang banget lho mbak kok putus.."
Aku   : (batinku, buset, doyan gosip banget yak) "Hahaha, engga kok bu ngga papa. ngga ngaruh." jawabku sambil mengalihkan pembicaraan.

Heran gitu ya, emangnya kenapa kalau si mantanku itu tambah cakep? Apakah dengan begitu bisa membuatku sayang lagi sama dia? apakah dengan kecakepannya bisa bikin aku nyaman sama dia, selama sifatnya belum berubah?. Oh, aku ngga bisa bayangin tuh kalau misalnya ada orang yang mati-matian mempertahankan pacarnya atau pasangannya cuman karena pacarnya itu sangat cakep, heavenly beautiful, sampai rela menahan beban, misalnya aja sifatnya ngga nguatin, pengen selalu menang sendiri, egois, dan segala sifat ngga ngenakin lainnya.

Aku sih ogah, mending sama orang yang bisa bikin nyaman di hati dari pada orang yang nyaman cuma di mata aja. Percaya deh, kenyamanan di hati akan mempengaruhi cara pandang kita terhadap sesuatu, menjadi lebih baik. Bukankah pepatah terkenal mengatakan, Dont judge a book by its cover?. Bahkan banyak banget dongeng anak-anak yang mengajarkan kita tentang not really a matter the phisical thing is? The Princess and the frog, Jaka Kendil, Shrek, the Ugly Duck?.Seharusnya kita belajar banyak dari itu.

Kecantikan fisik emang menggiurkan, tapi kecantikan hati akan kekal abadi. :)

9kata temen-temen: