Late Again

Labels:



Aku lupa siapa yang pernah bilang, tapi aku pernah denger kalau antara jam 6-10 pagi di awal harimu diawali dengan perasaan sebel atau ngga enak, itu akan berpengaruh buruk juga buat sepanjang hari kemudian. And i did it. Sepagian ini bad mood banget, cuman gara-gara telat masuk. Gimana engga, beda berapa detik aja gaji udah dipotong sekian persen. Untung aja sih aku belum gajian, masih berstatus sebagai siswa PKL, tapi kamu bisa bayangin kan gimana jadi aku kalau dari kecil, dari TK nol kecil nol besar dan seterusnya, kamu berpredikat siswa paling telatan kaya aku?? Stress dah, ngga bisa bayangin berapa potongan gaji cuman gara-gara telat di detik-detik terakhir. Sakit hati.

Intinya, aku marah dan kesel karena keterlambatanku kali ini bukan gara-gara aku. Catet. AKu udah bangun (walaupun agak siang) tapi aku yakin bukan aku yang bikin telat. Si beruang udah nelpon nyuruh-nyuruh aku buat get up earlier, tapi coba tebak, dia sendiri yang akhirnya bangun kesiangan, dan TELAT. 3 menit lagi. Bayangin betapa betenya akuuuu.. *nyakar-nyakar sofa*.

Jadi disinilah aku, di kantor bukannya kerja, tapi sibuk curhat sambil mencak-mencak ngga jelas. Jangan digeneralisir bahwa semua pegawai yang lain kaya aku ya, tolong. Yang lain kerja dengan bener kok, jam 7.30 udah rapi duduk didepan komputer sambil ngetik-ngetik dan berkas-berkas berserakan di meja. aku ngga bilang loh ya bahwa aplikasi yang di buka itu Football Manager 2009, atau Mozilla Firefox, atau dinner dash. Oh aku ngga bilang loh ya.

9kata temen-temen: