Maybe today is another bad day for me

Labels:


Bisa dibilang blog sudah menghilang dari duniaku selama 3 minggu terakhir. Alasannya tentu aja, lebaran. Dan, alasan lain adalah sibuk ngurus ini itu. Dan yang paling penting adalah, aku lagi PMS.

1. Mau minta maaf lahir batin dulu sama semua sobat blogger. Jujur-jujuran aja nih, aku sering jahat karena ngga bales komentar, dan jarang kunjungan balik ke temen-temen. Kadang juga aku suka milih-milih siapa yang aku follow siapa yang engga. Kind of that lah. Intinya aku udah banyak banget salah, dan wajib buat minta maaf buat semua temen-temen blogger.

2. As you know, aku melalui ujian komprehensif dan udah minta-minta doa segala, namun nyatanya aku ngga lulus dan harus ngulang. Untunglah di ujian kedua aku lulus. Shock terapy banget dah waktu itu, meskipun ngga sempet nangis segala. Aku udah tahu sih kalau aku ada kemungkinan ngga lulus karena aku ngga bener2 serius belajarnya (baca: ngegampangin). Tapi ngga tahu kalau rasanya bakal nyesek juga ya.

3. Aku pulang ke kampung halamanku yang dingin, dimana aku bisa bangun sampai siang dan mandi sekali sehari (dingin banget airnya, sumpah). Hujan terus tiap hari, dan ngga ada sumthing worth buat dikerjakan karena hawa santai dan males-males yang terus mengudara di kota kecilku ini. 

4. Cuma bawa 3 buku bacaan ke rumah dan sangat menyesal melakukannya. Untung nemuin toko buku bekas (which is sangat jarang ada di kotaku ini) dan membeli 3 buku. Dan finally, sekarang aku udah kehabisan bahan bacaan, bikin mati gaya bener dah. 

5. Masih ada sangkut pautnya yang nomor 4, karena duit lagi mepet kalo harus beli buku baru, satu-satunya pilihan adalah pergi ke perpus kota yang emang udah jadi langgananku dari masih jaman SMP. Nah, kali ini aku bakal cerita rada panjang.
Jadi, karena udah 3 tahun meninggalkan kota ini, kartu anggota perpusku otomatis udah kadaluwarsa. Waktu aku di jakarta, kartunya dipinjem bokap, then diperpanjang. Ngga tahu gimana ceritanya.. tau-tau kartuku udah ilang aja. Aku baru tahu ya kemaren itu. Katanya petugas perpusnya sampe dateng ke rumah buat nagih buku yang ngga dibalikin plus denda-dendanya. Kata nyokap sih buku yang dipinjem dulu udah dibalikin, dan kartunya lantas hilang. Aku berasumsi kalau ada orang yang manfaatin kartuku buat minjem dan kemudian ngga balikin bukunya. UGH. 

Akhirnya dikasih uang secukupnya karena jujur aja nyokap bokap ngga sanggup bayar denda selama 3 tahun plus biaya buku yang hilang itu. Nah, tadi kemudian aku ke perpus itu, ceritanya buat bikin kartu baru atas namaku. And you know what, aku sekarang masuk daftar BLACKLIST dan ngga boleh bikin kartu keanggotaan lagi di perpus itu.

Aku lagi keadaan PMS, tahu bahwa stok bacaanku udah abis dan aku bakalan mati gaya di rumah selama beberapa minggu, dan satu-satunya yang kuanggap bisa kumintain tolong (yaitu sang perpus) malah nge blaclist aku gara-gara sesuatu yang bukan salahku. 

Tahu kan rasanya?? udah kaya di ubun-ubun dah betenya. Mana siberuang cerewet soal ini itu lah. Huft. Berlarilah aku ke warnet terdekat, guna menyalurkan semua kebetean ini. Dan, dengan ini, resmilah dunia blog masuk lagi di kehidupanku. Welcome, sapidudunk!!

6kata temen-temen: