gara-gara busway (lagi)


Satu hal yang kadang ingin aku miliki dari si Beruang adalah ketegasannya. Bagaimana dia bisa marah directly pada orang yang emang pengen dia marahin. Of course marahnya in a right way ya. Soalnya memendam kemarahan dan meledak di belakang itu bener-bener nguras tenaga dan emosi. Capek.

Misalnya aja, kemarin. Februari 9th, 2011. Hari Rabu. Aku pulang kerja menggunakan jasa kopaja 640 (since patas 46 has been terminated). Rencananya, dari 640 ini aku bisa turun di benhil dan bertemu dengan chubby ku tercinta di sana. Well, pulang kerja itu pasti macet sangat kan ya, jadinya aku memutuskan untuk turun aja di Semanggi. Pertimbangannya adalah;

1. Aku liat ada jembatan penyeberangan yang aku pikir bisa aku pergunakan sampai Benhil.

2. it is quite far, but consider to time and trafiic jam, i think that was the same.

Jadi, daripada nunggu lama-lama, macet, panas, polusi, aku pikir mendingan jalan aja, sehat dan aman. So, aku turun di semanggi dan mulai tuh naik jembatan penyeberangan. Begitu sampai di persimpangan panjang antara semanggi dan Benhil (if you ever walk across it, you will know that this path is quite a long way), aku bertemu dengan petugas transJ yang menagih karcis busway ku. Well, karena ngga merasa mau naik busway jadi aku tenang-tenang aja dong ya.. Eh eh, dimulailah itu.

M= mas mas busway
A= aku

M= mbak mana karcisnya
A= oh engga kok mas, aku cuma mau lewat aja sampai benhil
M= tapi harus pake tiket mba
A= hah? tiket gimana? ini cuma lewat doang? emang ngga boleh?
M= engga mba, jembatan ini cuma buat pengguna busway aja
A= trus, kalau mau ke benhil harus lewat mana?
M= ya turun di ujung semanggi mba, trus jalan lewat jalan biasa
A= jalan biasa gimana maksutnya mas?
M= ya jalan raya yang di bawah itu
A= jadi lewat bawah????
M= iya mba

What the ****????
aku langsung telpon beruang persis di sebelah mas-masnya itu, biar dia denger aja apa kata gue sama suami. "Mas ni loh ngga boleh lewat sini nih.. katanya.. blah.. blah blah.. " . Aku tahu tuh mas nya ngedengerin, ngeliatin juga. Mukaku udah merah aja karena marah. Trus selesai teleponan aku coba lagi.

A= mas, boleh lewat kan? cuman lewat doang, ngga naek buswaynya
M= wah ngga bisa mba. coba deh tanya ke bos saya ni (sambil nunjukin mas-mas berbaju merah)

MBM= mas baju merah

A= mas, jadi gini nih mas kejadiannya. aku udah dijemput suamiku di benhil, dia ngga bisa ke sini. boleh lewat sini ngga mas buat ke benhil?
MBM= wah ngga bisa mba.. ini cuma buat yang udah beli karcis aja..
A= ya kan aku ngga mau naik busway.. cuma lewat doang.. (ini masih ditahan-tahan kalem ni)
MBM= iya mba, peraturannya gitu..
A= *dongkol* yaudah sini aku beli karcisnya. susah amat sih mau lewat doang juga!!

trus aku beli tuh karcis,abis beli langsung aku buang TEPAT di depan kedua mas-mas dan mba-mba kasirnya. Sepanjang jalan isinya cuma ngegerundel dan nahan emosi. Untungan pakai masker, jadi bisa nutupin betapa merah mukaku. Maksutnya apa sih? Well, mungkin aku lagi sensitif karena lagi mau dapet. Cuman menurutku nih ya, BUAT APA COBA bangun jembatan penyeberangan kalau ngga semua orang bisa make? Marah cuman gara-gara duit 3500? Iya, emang. Duitnya sih kecil. korban perasaannya yang gede.

coba kalau aku ini orangnya sangat ekspresif sehingga bisa mengungkapkan kekesalan dengan TEPAT ke mas-mas itu. Ngebayanginnya sih ada 2 versi. Pertama versi aku ngebentak-bentak mereka, dengan nada tinggi, trus nyobek-nyobek tiket itu di depan mata mereka. trus balik arah ngga jadi lewat situ. Kedua, versi aku nangis. Air mata berleleran dan muka melas, trus mereka ngga tega dan akhirnya aku dibiarin lewat. Tapi ujung-ujungnya, tetep aja si suami yang kena pelampiasan :p

*maaf ya sayang

11kata temen-temen: