c.u.r.h.a.t

9

Duh,
Rasanya kalau ngga dikatakan mengeluh, salah juga ya. Karena memang aku sedang mengeluh, padahal sebenernya ngga boleh :(
Tapi biar, 


Rasanya capek banget. Kalau ngga inget sama tujuan-tujuan di masa depan, rasanya udah ngga kuat lagi kerja dan kuliah sampai malam. Dalam angan-angan, pengennya seharian aja terus di rumah, baca buku, masak buat suami, bersih-bersih. Sedih rasanya ngga bisa maksimal layanin suami. Tiap motongin sayuran dan bumbu di tengah malam abis kuliah, dia masih bantuin aku ngerebus air buat mandi. Ngga ngeluh juga walaupun dia yang belanja sayur tiap subuh, atau misalnya aku sedang benar-benar capek sehingga ngga sempet bikinin masakan. Ngga protes walaupun aku masaknya cuma tumis dan lauk gorengan aja. Atau ngga komplain karena aku jarang bersih-bersih rumah. 


Konsekuensi yang harus kutanggung dengan bekerja dan kuliah tiap hari ini lama-lama jadi serasa ngga tertahankan. Selain aku jadi sering ngantuk di kantor, kurang bisa fokus, badan kerasa capek, aku juga jadi mikirin suami. Duh, aku harusnya bisa ngelayanin dia dengan lebih baik. Makanya, walaupun pulang kuliah rasanya mata udah bener-bener ngga bisa dikompromi, aku masih belain ngeracikin bumbu dan sayuran buat dimasak besok pagi. Biar suami tetep bisa makan masakan rumahan. 


Aku suka sedih aja, waktu ku ketemu sama suami itu sedikit. Iya aku tahu, ada beribu pasangan di luar sana yang mungkin sedang LDR yang bahkan ketemu sama suaminya aja cuma 6 bulan sekali. Tapi tetep aja rasanya nyesek, kalau sampe di rumah, cuma sempet ngobrol bentar, trus suami tidur duluan sedangkan aku masih beres-beres dan nyiapin masakan. Paginya, suami bangun duluan, pergi belanja, trus mandi, bantuin aku masak bentar, trus langsung berangkat ke kantor. Kebersamaan aku dan suami cuma waktu tidur dan waktu boncengan berangkat ke kantor. 


Duh, aku sedih banget. Aku pengen nyium tangan suami kalau dia pulang dari kantor, udah nyiapin masakan dan ngerebusin air panas buat mandi. Nyiapin baju gantinya. Nyuciin dan nyetrikain bajunya dia, ngga dilaundryin seperti selama ini. Maaf ya, suamiku. 


Malam Januari

2

Andai
huruf dan spasi, koma,
tanda tanya ? dan senyum :)
serta titik.


Saling berbicara
akan hilangnya wujud mereka
dari layar berpendar,
dalam malam berangin

mereka akan maklum
mungkin hanya tersenyum
muram lamun

"wujudku hanya beralih ke udara,
tempat pikiranmu melayang rendah
dengan gelembung-gelembung abuabu
aku tahu,
spasi dan koma, tahu
tanda tanya dan senyum mengadu,
titik bersatu,
kamu lagi rindu"

seiring reragunya jemari menekan sederetan nomor panjang,
dengan angka depan 0 dan belakang 3
yang terhapal di luar kepala
lalu terhapus satusatu

hapus.hapus.hapus.

nomor-nomor, kata-kata, aksara-aksara
tak terkirim dalam pesan.

hanya menguar bersama dinginnya angin,
malam Januari.