Salman Langit Alfatih

6

Alhamdulillah, Alloh akhirnya memberikan amanah berupa seorang lelaki kecil dalam keluarga kecilku ini.

We call him Langit. Salman Langit Alfatih



Bagi seorang yang takut akan darah dan jarum suntik, melahirkan itu mungkin suatu peristiwa yang sangat menakutkan dan mengerikan bagiku. Makanya dulu sempat shock waktu pertama kali tahu bahwa aku hamil. Pada awal masa kehamilan, aku masih santai karena alhamdulillahnya diberi kemudahan berupa kelancaran kehamilan tanpa mual, muntah, dan segala keluhan hamil lainnya. Selain itu aku merasa santai karena merasa masih punya 9 bulan untuk mempersiapkan mental dalam menjalani proses persalinan nanti.

Tapi ternyata 9 bulan itu cepet banget. Siapa sangka bahwa Langit pengen keluar saat masih umur 37 minggu?. Hari itu hari Sabtu, 14 September 2013. Jadwal kontrol rutin ke dokter kandungan. Sehari sebelumnya aku emang sempet flek, tapi tanpa disertai rasa mules. Alhasil aku santai saja dan malah sibuk beres2in buku di rumah (yang menurut siberuang merupakan pekerjaan yang cukup berat sehingga jadi pemicu Langit untuk lahir lebih cepat). Hari Sabtu saat kontrol, aku pun ngomong ke dokternya bahwa aku udah flek. Akhirnya dicek dalam (haduh, ini merupakan hal yang aku takutin karena banyak yang bilang kalo cek dalem itu sakit, dan ternyata emang bener :| )

Ternyata sama dokternya dibilang kalo aku udah pembukaan 5. Perkiraan sore itu juga sudah lahir. O_o

Oh. My. God.

Aku baru cuti dari kantor seminggu. Rencananya selama masa cuti itu aku pengen maksimalin senam hamil dan latihan relaksasi supaya kuat fisik dan mental. Tapi aku baru senam hamil 3 kali dan setiap latihan relaksasi pun aku selalu ketiduran -_- aku merasa belom punya persiapan fisik apapun untuk menghadapi persalinan sore itu. >,<

Akhirnya karena dinyatakan sudah bukaan 5 tapi aku belum merasa mules sama sekali, aku memutuskan untuk ikut senam hamil aja. Tapi kata susternya ga boleh -_- takut kenapa-kenapa, aku disarankan buat langsung masuk kamar perawatan aja. Selama di kamar perawatan, aku ngerajut dan jalan-jalan berharap mulesnya segera datang (sebenernya aku heran dengan kekalemanku waktu itu, karena siberuang sendiri justru yang panik nelponin orang tua dan mertua buat pada dateng nemenin aku). Jam 12 siang baru deh tuh kerasa mules-mules yang datang rutin 5 menit sekali. Aku ajak jalan kaki terus, tapi jam 1 siang udah ga kuat jalan kaki, aku pun tiduran sambil berharap bisa tidur trus bangun-bangun udah bukaan 9 gitu, tapi ternyata ga bisa tidur karena mulesnya makin lama makin hebat, hiks.

Tiap jam, suster datang buat cek dalam, bukaan makin bertambah hingga jam 3 sore akhirnya diputuskan buat masuk ke ruang tindakan. Aku udah ga kepikiran apa2 lagi karena mulesnya udah sering banget, sampe guling-guling di kasur. Waktu masuk ruang persalinan, aku dicek dalem lagi dan katanya udah bukaan 8, susternya bilang masih 2 jam lagi buat nunggu bukaan lengkap. Oh. My. God, rasanya ga percaya kalo aku harus bertahan selama itu karena mulesnya udah ga tertahan lagiiii >,< eh ga berapa lama kemudian dicek ternyata udah bukaan lengkap dan aku udah dibolehin ngeden. Ngeden lah aku dengan sekuat tenaga. Semua ilmu pernapasan yang didapet selama senam hamil ternyata berguna banget, ilmu relaksasi waktu ikut hypnobirthing juga berguna banget. 4 kali ngeden, akhirnya Langit lahir pukul 15.55 WIB. 

Dulu aku mikirnya proses yang paling menyakitkan itu adalah ketika kepala bayi melewati vagina karena kupikir itu kepala bayi kan gede gitu ngelewatin saluran yang sempit pasti sakit banget. Ternyata aku salah. Proses yang menurutku paling berat adalah ketika rasanya udah pengen ngeden ngeluarin bebebnya, tapi masih belom boleh karena bukaan belom lengkap. Haduh itu rasanya pengen nyakar-nyakar bidan yang galak itu -_- tapi setelah bebeb lahir dengan sempurna dan melewati proses episiotomi yang ternyata ngga kerasa itu, rasanya udah SUPERPLONG banget. Udah lupa semua rasa mules yang daritadi menyerang, apalagi waktu bebeb udah ditaruh di dadaku. Meskipun bersimbah darah, tapi aku terharu karena akhirnya bertemu dengan makhluk yang selama 37 minggu menendang-nendang perutku dan menemaniku kemanapun aku pergi.

Meskipun rasa-rasa ngilu juga waktu dijahit sama dokter, tapi secara mengejutkan aku ngga histeris (padahal biasanya liat jarum suntik aja udah nangis). It's all because of him, Langitku. :))) Terima kasih untuk siberuang yang dengan gagah berani mau nemenin proses persalinan dari awal sampai akhir tanpa rasa takut :*

Jadi sekarang aku sedang menjalani gimana menjadi seorang newmom yang rempong tiap malem harus siap sedia kapanpun dia minta minum atau pipis atau pupup, rempong pompa ASI dan nyetok ASIP buat persiapan sebelum masuk kantor, rempong cuci popok, rempong gendong kemana-mana kalo lagi rewel. Tapi aku sangat menikmatinya dan rasanya menyenangkan sekali <3 p="">
Ternyata punya anak itu amazing sekali :)

n.b. Terima kaish untuk RS Buah Hati Ciputat atas layanannya yang memuaskan :)